Kondisi Sektor Jasa Keuangan Stabil, Tapi Daya Beli Masyarakat Masih Tertekan – Fintechnesia.com

Uncategorized162 Dilihat

FinTechnesia.com | Sektor jasa keuangan nasional terjaga stabil didukung permodalan yang kuat, kondisi likuiditas yang memadai, dan profil risiko yang terjaga. Sehingga meningkatkan optimisme bahwa sektor jasa keuangan mampu memitigasi risiko meningkatnya ketidakpastian global baik dari higher for longer suku bunga global maupun peningkatan tensi geopolitik.

Divergensi kinerja perekonomian global masih terus berlanjut. Di Amerika Serikat (AS) pertumbuhan ekonomi kuartal III 2023 meningkat sebesar 4,9%. Pasar tenaga kerja terus membaik dan tekanan inflasi persisten tinggi. 

“Hal ini mendorong meningkatnya sell-off di bond market AS sejalan dengan meningkatnya ekspektasi suku bunga higher for longer dan juga peningkatan supply US Treasury untuk membiayai defisit AS,” terang Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Mahendra Siregar, saat mengumumkan hasil Rapat Dewan Komisioner Bulanan OJK, Senin (31/10).  

Baca juga: Masih Banyak Pelanggaran Hukum di Sektor Jasa Keuangan, Ini Catatan OJK

Sementara itu, risiko geopolitik global semakin meningkat seiring dengan konflik Israel dan Hamas, yang berpotensi mengganggu perekonomian dunia secara signifikan apabila terjadi eskalasi di Timur Tengah. 

Di Eropa, kinerja ekonomi diprediksi masih mengalami stagflasi. Sementara itu di Tiongkok, pemulihan ekonomi masih belum sesuai ekspektasi dan kinerja ekonomi yang masih di level pandemi meningkatkan kekhawatiran bagi pemulihan perekonomian global.

Kenaikan yield surat utang di AS meningkatkan tekanan outflow dari pasar emerging markets termasuk Indonesia, mendorong pelemahan terutama di pasar nilai tukar dan pasar obligasi secara cukup signifikan. Volatilitas di pasar keuangan, baik di pasar saham, obligasi, dan nilai tukar juga dalam tren meningkat.

Di perekonomian domestik, tingkat inflasi tercatat sebesar 2,28% yoy, sejalan dengan ekspektasi pasar sebesar 2,2%. Namun, perlu dicermati tren kenaikan inflasi bahan makanan terutama komoditas beras dan gula di tengah potensi penurunan produksi global akibat El Nino. 

Baca Juga  Money Politics Pemilu Tidak Efektif, Anak Muda Lebih Suka Kandidat yang Lakukan Kampanye Terbuka - Fintechnesia.com

Secara umum, daya beli masih tertekan tercermin dari inflasi inti yang kembali turun, serta penurunan indeks kepercayaan konsumen serta kinerja penjualan ritel yang rendah. Namun demikian, kinerja sektor korporasi relatif masih baik terlihat dari PMI Manufaktur yang terus berada di zona ekspansi dan neraca perdagangan yang masih mencatatkan surplus. (jun)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *