Jakarta Kembali ke Normalisasi Ciliwung, Apa Kata Warga Terdampak di Bibir Sungai?

Berita251 Dilihat

Losergeek.org, Jakarta – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memutuskan melanjutkan kembali program normalisasi Ciliwung yang terhenti semasa Gubernur Anies Baswedan. Kini, Penjabat Gubernur Heru Budi disebutkan akan memulainya kembali sebagai bagian dari upaya penanggulangan banjir ibu kota. 

Lewat Pelaksana tugas Kepala Dinas Sumber Daya Air Ika Agustin, Pemprov DKI menyatakan akan fokus menyelesaikan normalisasi Ciliwung di tiga wilayah hingga 2024. Ketiganya adalah Cililitan, Rawajati, dan Cawang. 

Ika menyampaikan itu pada hari Presiden Joko Widodo meresmikan Sodetan Ciliwung di Jakarta Timur, Senin, 31 Juli 2023. Dinas Sumber Daya Air, kata Ika, bahkan telah mengalokasikan anggaran pembebasan lahan untuk normalisasi Ciliwung tersebut yang senilai Rp 469,29 miliar pada tahun ini.

Anggaran tersebut difokuskan untuk pembebasan lahan di empat kelurahan prioritas. Di antaranya adalah wilayah Kelurahan Rawajati, Kecamatan Pancoran, Jakarta Selatan. Rencananya, pembebasan tanah untuk normalisasi Ciliwung di wilayah ini akan seluas 1,5 hektare.

Di wilayah itu, Surtini mengaku mendapat informasi kalau dirinya termasuk yang akan terdampak normalisasi Ciliwung. Dia mengaku tidak keberatan. Sebaliknya, senang karena ada harapan bisa pindah, menghindar dari banjir yang semakin kerap terjadi. “Kalau hujan sudah pasti banjir, apalagi kalau hujan di Bogor,” kata dia yang berdomisili di Jalan Pengadegan Timur II, Pancoran.   

Di seberang sungai, di wilayah Taman Harapan, Cawang, sejumlah warga juga berharap terimbas normalisasi Ciliwung. Di Kelurahan Cawang, Kecamatan Kramatjati, Jakarta Timur, Pemprov DKI menarget pembebasan lahan 2,25 hektare.

Iklan

Maruli, warga setempat, mengungkap ada 70 kepala keluarga di sana yang telah dinyatakan terdampak normalisasi sejak akhir 2021. Mereka menantikan realisasinya–namun menolak pindah ke rusun sederhana sewa.

Baca Juga  Monster Bulutangkis China Selingkuh di Saat Istri Hamil

Ke-70 warga, diklaim Maruli, memenuhi kriteria untuk mendapatkan ganti untung pembebasan lahan miliknya. “Masyarakat masih terus mengusahakan dan hal ini masih terus diproses” tutur Maruli saat ditemui di rumahnya, Selasa 1 Agustus 2023.

Pantauan TEMPO, bibir sungai itu sudah hampir sama tinggi dengan lingkungan tempat tinggal Maruli dan yang lainnya.

NUR KHASANAH APRILIANI

Pilihan Editor: Anies Tantang Audit Sodetan Ciliwung dan Sultan Tolak Ganti Rugi Rp 2 Miliar di Top 3 Metro



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *